Secangkir Teh Pengubat Letih

Secangkir Teh Pengubat Letih

Bumi Ataturk tidaklah seperti yang digembar-gemburkan. Roh Islam masih subur di situ! Itulah perasaan yang akan terzahir apabila menatap naskhah kedua Siri Travelog Tarbiah karangan Ustaz Hasrizal ini. Penulis menumpahkan segala pengalaman beliau di Turki yang juga dianggap rumah kedua selepas Jordan. Warga Turki masih utuh pegangan akidahnya, para huffaz bertebaran di bumi Bumi Ataturk tidaklah seperti yang digembar-gemburkan. Roh Islam masih subur di situ! Itulah perasaan yang akan terza...

DownloadRead Online
Title:Secangkir Teh Pengubat Letih
Author:Hasrizal Abdul Jamil
Rating:
Genres:Favorites
ISBN:http://www.galeriilmu.com.my/blog/?p=1349
Other Editions
edit details

Friend Reviews

To see what your friends thought of this book, please sign up.

Reader Q&A

To ask other readers questions about Secangkir Teh Pengubat Letih, please sign up.

Be the first to ask a question about Secangkir Teh Pengubat Letih

Community Reviews

(showing 1-30)
Rating details
Sort: Default
Edition Language:Malay
Format Type:Paperback
Number of Pages:267 pages pages

Secangkir Teh Pengubat Letih Reviews

  • Jiwa Rasa
    Apr 06, 2010

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

  • Barukisu (Balqis)
    Jul 04, 2010

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

  • Cik Aini
    Sep 17, 2010

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

  • Dayat
    Mar 27, 2010

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

  • Welma La'anda
    Jun 14, 2010

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

  • Norain
    Mar 07, 2011

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

  • Sabrina Lye
    Oct 16, 2010

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

  • anahashim
    Jun 26, 2011

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

    Beautifully written. Satu contoh karya yang bukan travelog kosong. Susun kata juga sangat beradab dan kemas. Saya suka. Tak sabar nak ulang baca lagi. ...

    rasa cam nak gi turki plak :) ...

    ''Ada yang pergi ke Turki dapat pahala, ada yang pergi ke Turki dapat dosa.Menentukan siapakah diri yang ingin dibawa mengembara,adalah kunci besar menentukan kesan akhir yang bakal terhasil.'' ...

    Indah! ...

    Sejarah berulang semula pada 16 Julai 2016 di Turki, bilamana tentera kudeta ingin menggulingkan kerajaan demokrasi AK Party yang diketuai oleh Presiden Erdogan. Dengan kuasa Allah dan kerjasama rakyat yang cintakan negara mereka, kudeta tersebut gagal pada hari seterusnya. Travelog y...

    tulisan yang sangat bermakna.! muqaddimah yang sangat menyentuh perasaan, muka surat pertama nya sahaja sudah membuatkan hati terasa tidak sabar mahu menyelak helaian selepasnya. MashaAllah. kisah seorang perantau yang mencari erti hidup. Kisah harapan yang terlaksana, harapan y...

    Again another fascinating book, written about the author's journey and passion towards Turkey,the country that once, brought historical memories in the powers of Islam, with the conquest of Constantinople by Al Fateh in 1453. This book brings the author's point of view of the social...

    I am well fed with my own imagination, guided by the author's descriptions of seeing Bosphorus Strait and the nearby Blue Mosque, Canakkale and other beautiful and peaceful places where Islam is still deeply embedded in the hearts and souls of the dwellers, and from the author's observ...

    Alhamdulillah travelog merupakan buku yang pertama saya baca dan habiskan bagi permulaan tahun 2012.Penceritaan Ustaz yang sangat mudah dan masuk dengan kefahaman diri saya.Pertama kali saya didedahkan krisis mengenai Turki kerana saya masih tidak berpeluang untuk menjejakkan kaki lagi...

  • Nazmi Yaakub
    Jul 13, 2010

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

  • Raidh
    Nov 19, 2010

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

  • Saadah
    Jun 13, 2010

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

  • Ririn
    May 28, 2014

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

  • Fariz Danial
    Feb 07, 2012

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

  • Muna Zaen
    Jan 02, 2013

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

    Beautifully written. Satu contoh karya yang bukan travelog kosong. Susun kata juga sangat beradab dan kemas. Saya suka. Tak sabar nak ulang baca lagi. ...

    rasa cam nak gi turki plak :) ...

    ''Ada yang pergi ke Turki dapat pahala, ada yang pergi ke Turki dapat dosa.Menentukan siapakah diri yang ingin dibawa mengembara,adalah kunci besar menentukan kesan akhir yang bakal terhasil.'' ...

    Indah! ...

    Sejarah berulang semula pada 16 Julai 2016 di Turki, bilamana tentera kudeta ingin menggulingkan kerajaan demokrasi AK Party yang diketuai oleh Presiden Erdogan. Dengan kuasa Allah dan kerjasama rakyat yang cintakan negara mereka, kudeta tersebut gagal pada hari seterusnya. Travelog y...

    tulisan yang sangat bermakna.! muqaddimah yang sangat menyentuh perasaan, muka surat pertama nya sahaja sudah membuatkan hati terasa tidak sabar mahu menyelak helaian selepasnya. MashaAllah. kisah seorang perantau yang mencari erti hidup. Kisah harapan yang terlaksana, harapan y...

    Again another fascinating book, written about the author's journey and passion towards Turkey,the country that once, brought historical memories in the powers of Islam, with the conquest of Constantinople by Al Fateh in 1453. This book brings the author's point of view of the social...

    I am well fed with my own imagination, guided by the author's descriptions of seeing Bosphorus Strait and the nearby Blue Mosque, Canakkale and other beautiful and peaceful places where Islam is still deeply embedded in the hearts and souls of the dwellers, and from the author's observ...

  • Fadilah Tahir
    Feb 05, 2011

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

  • Afifah
    Aug 17, 2011

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

  • Mahfuzah Abdul
    Feb 12, 2013

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

  • Fatimah Wahidah
    Dec 12, 2012

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

    Beautifully written. Satu contoh karya yang bukan travelog kosong. Susun kata juga sangat beradab dan kemas. Saya suka. Tak sabar nak ulang baca lagi. ...

    rasa cam nak gi turki plak :) ...

    ''Ada yang pergi ke Turki dapat pahala, ada yang pergi ke Turki dapat dosa.Menentukan siapakah diri yang ingin dibawa mengembara,adalah kunci besar menentukan kesan akhir yang bakal terhasil.'' ...

  • Fatin Syamimy
    Jan 09, 2016

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

  • حزا ليني
    Jul 28, 2012

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

    Beautifully written. Satu contoh karya yang bukan travelog kosong. Susun kata juga sangat beradab dan kemas. Saya suka. Tak sabar nak ulang baca lagi. ...

    rasa cam nak gi turki plak :) ...

    ''Ada yang pergi ke Turki dapat pahala, ada yang pergi ke Turki dapat dosa.Menentukan siapakah diri yang ingin dibawa mengembara,adalah kunci besar menentukan kesan akhir yang bakal terhasil.'' ...

    Indah! ...

    Sejarah berulang semula pada 16 Julai 2016 di Turki, bilamana tentera kudeta ingin menggulingkan kerajaan demokrasi AK Party yang diketuai oleh Presiden Erdogan. Dengan kuasa Allah dan kerjasama rakyat yang cintakan negara mereka, kudeta tersebut gagal pada hari seterusnya. Travelog y...

    tulisan yang sangat bermakna.! muqaddimah yang sangat menyentuh perasaan, muka surat pertama nya sahaja sudah membuatkan hati terasa tidak sabar mahu menyelak helaian selepasnya. MashaAllah. kisah seorang perantau yang mencari erti hidup. Kisah harapan yang terlaksana, harapan y...

    Again another fascinating book, written about the author's journey and passion towards Turkey,the country that once, brought historical memories in the powers of Islam, with the conquest of Constantinople by Al Fateh in 1453. This book brings the author's point of view of the social...

  • Ariff Jauhar Iskandar
    Apr 01, 2013

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

  • Sharulnizam Mohamed Yusof
    Jul 19, 2013

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

  • Nanadhoi
    Apr 26, 2013

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

    Beautifully written. Satu contoh karya yang bukan travelog kosong. Susun kata juga sangat beradab dan kemas. Saya suka. Tak sabar nak ulang baca lagi. ...

    rasa cam nak gi turki plak :) ...

    ''Ada yang pergi ke Turki dapat pahala, ada yang pergi ke Turki dapat dosa.Menentukan siapakah diri yang ingin dibawa mengembara,adalah kunci besar menentukan kesan akhir yang bakal terhasil.'' ...

    Indah! ...

    Sejarah berulang semula pada 16 Julai 2016 di Turki, bilamana tentera kudeta ingin menggulingkan kerajaan demokrasi AK Party yang diketuai oleh Presiden Erdogan. Dengan kuasa Allah dan kerjasama rakyat yang cintakan negara mereka, kudeta tersebut gagal pada hari seterusnya. Travelog y...

    tulisan yang sangat bermakna.! muqaddimah yang sangat menyentuh perasaan, muka surat pertama nya sahaja sudah membuatkan hati terasa tidak sabar mahu menyelak helaian selepasnya. MashaAllah. kisah seorang perantau yang mencari erti hidup. Kisah harapan yang terlaksana, harapan y...

    Again another fascinating book, written about the author's journey and passion towards Turkey,the country that once, brought historical memories in the powers of Islam, with the conquest of Constantinople by Al Fateh in 1453. This book brings the author's point of view of the social...

    I am well fed with my own imagination, guided by the author's descriptions of seeing Bosphorus Strait and the nearby Blue Mosque, Canakkale and other beautiful and peaceful places where Islam is still deeply embedded in the hearts and souls of the dwellers, and from the author's observ...

    Alhamdulillah travelog merupakan buku yang pertama saya baca dan habiskan bagi permulaan tahun 2012.Penceritaan Ustaz yang sangat mudah dan masuk dengan kefahaman diri saya.Pertama kali saya didedahkan krisis mengenai Turki kerana saya masih tidak berpeluang untuk menjejakkan kaki lagi...

    Ustaz Hasrizal, yg juga merupakan penulis blog Saifulislam.com, telah berjaya memberi nafas inspirasi terhadap pembaca yg menghadam naskhah indah ini. Travelog ini memapakarkan keindahan bumi Kerajaan Uthmaniah diselitkan dengan fakta-fakta sejarah seperti munculnya Kemal Ataturk yang...

    Gaya penulisan yang santai buat aku rasa macam ikut sama ke Turki. Travelog yang penuh isi. Buat aku rasa nak pergi sana jugak. Satu benda je yang memang terkesan sangat bila aku baca buku ni, actually banyak je tapi ini yang paling deep lah. Pasai orang sana duk semangat perta...

  • Hafizzi Zubir
    Jul 26, 2013

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

    Beautifully written. Satu contoh karya yang bukan travelog kosong. Susun kata juga sangat beradab dan kemas. Saya suka. Tak sabar nak ulang baca lagi. ...

    rasa cam nak gi turki plak :) ...

    ''Ada yang pergi ke Turki dapat pahala, ada yang pergi ke Turki dapat dosa.Menentukan siapakah diri yang ingin dibawa mengembara,adalah kunci besar menentukan kesan akhir yang bakal terhasil.'' ...

    Indah! ...

    Sejarah berulang semula pada 16 Julai 2016 di Turki, bilamana tentera kudeta ingin menggulingkan kerajaan demokrasi AK Party yang diketuai oleh Presiden Erdogan. Dengan kuasa Allah dan kerjasama rakyat yang cintakan negara mereka, kudeta tersebut gagal pada hari seterusnya. Travelog y...

    tulisan yang sangat bermakna.! muqaddimah yang sangat menyentuh perasaan, muka surat pertama nya sahaja sudah membuatkan hati terasa tidak sabar mahu menyelak helaian selepasnya. MashaAllah. kisah seorang perantau yang mencari erti hidup. Kisah harapan yang terlaksana, harapan y...

    Again another fascinating book, written about the author's journey and passion towards Turkey,the country that once, brought historical memories in the powers of Islam, with the conquest of Constantinople by Al Fateh in 1453. This book brings the author's point of view of the social...

    I am well fed with my own imagination, guided by the author's descriptions of seeing Bosphorus Strait and the nearby Blue Mosque, Canakkale and other beautiful and peaceful places where Islam is still deeply embedded in the hearts and souls of the dwellers, and from the author's observ...

    Alhamdulillah travelog merupakan buku yang pertama saya baca dan habiskan bagi permulaan tahun 2012.Penceritaan Ustaz yang sangat mudah dan masuk dengan kefahaman diri saya.Pertama kali saya didedahkan krisis mengenai Turki kerana saya masih tidak berpeluang untuk menjejakkan kaki lagi...

    Ustaz Hasrizal, yg juga merupakan penulis blog Saifulislam.com, telah berjaya memberi nafas inspirasi terhadap pembaca yg menghadam naskhah indah ini. Travelog ini memapakarkan keindahan bumi Kerajaan Uthmaniah diselitkan dengan fakta-fakta sejarah seperti munculnya Kemal Ataturk yang...

  • Maryam Khalid
    Jun 17, 2016

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

    Beautifully written. Satu contoh karya yang bukan travelog kosong. Susun kata juga sangat beradab dan kemas. Saya suka. Tak sabar nak ulang baca lagi. ...

    rasa cam nak gi turki plak :) ...

    ''Ada yang pergi ke Turki dapat pahala, ada yang pergi ke Turki dapat dosa.Menentukan siapakah diri yang ingin dibawa mengembara,adalah kunci besar menentukan kesan akhir yang bakal terhasil.'' ...

    Indah! ...

    Sejarah berulang semula pada 16 Julai 2016 di Turki, bilamana tentera kudeta ingin menggulingkan kerajaan demokrasi AK Party yang diketuai oleh Presiden Erdogan. Dengan kuasa Allah dan kerjasama rakyat yang cintakan negara mereka, kudeta tersebut gagal pada hari seterusnya. Travelog y...

  • Abdullahfaqir
    Jan 21, 2015

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

    Beautifully written. Satu contoh karya yang bukan travelog kosong. Susun kata juga sangat beradab dan kemas. Saya suka. Tak sabar nak ulang baca lagi. ...

    rasa cam nak gi turki plak :) ...

  • Syahira Haura'
    Jan 02, 2015

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

    Beautifully written. Satu contoh karya yang bukan travelog kosong. Susun kata juga sangat beradab dan kemas. Saya suka. Tak sabar nak ulang baca lagi. ...

    rasa cam nak gi turki plak :) ...

    ''Ada yang pergi ke Turki dapat pahala, ada yang pergi ke Turki dapat dosa.Menentukan siapakah diri yang ingin dibawa mengembara,adalah kunci besar menentukan kesan akhir yang bakal terhasil.'' ...

    Indah! ...

    Sejarah berulang semula pada 16 Julai 2016 di Turki, bilamana tentera kudeta ingin menggulingkan kerajaan demokrasi AK Party yang diketuai oleh Presiden Erdogan. Dengan kuasa Allah dan kerjasama rakyat yang cintakan negara mereka, kudeta tersebut gagal pada hari seterusnya. Travelog y...

    tulisan yang sangat bermakna.! muqaddimah yang sangat menyentuh perasaan, muka surat pertama nya sahaja sudah membuatkan hati terasa tidak sabar mahu menyelak helaian selepasnya. MashaAllah. kisah seorang perantau yang mencari erti hidup. Kisah harapan yang terlaksana, harapan y...

  • Faqihuddin Ghazali
    Sep 04, 2016

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

  • Sooraya Evans
    May 17, 2016

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

    Beautifully written. Satu contoh karya yang bukan travelog kosong. Susun kata juga sangat beradab dan kemas. Saya suka. Tak sabar nak ulang baca lagi. ...

  • Sherry Mahanum
    Aug 13, 2017

    Bila agaknya diberi peluang oleh-Nya untuk menjejakkan kaki ke Turki ya? Semoga adalah rezeki untuk saya ke sana. Ingin melihat sendiri keindahan Masjid Biru, Aya Sofia serta kehidupan di Turki secara umumnya. Ingin merasai sendiri teh epal yang sering diperkatakan itu. Ingin merasai p...

    Alhamdulillah, saya sudah melunasi karya Ustaz Hasrizal yang keempat, walaupun ia koleksi tulisan di web blog beliau, namun saya tetap merasakan suntikan udara segar setelah membaca travelog ini. Turki yang saya pernah jejak dahulu, dipenuhi dengan penduduk yang terlampau bebas dari se...

    Pertama sekali, mahu mengutuk kelekaan diri yang hanya membaca buku "popular". Buku STPL ini sudah lama saya beli, barangkali sudah berusia dua tahun lebih tersadai di rak buku. Mujur tidak reput. Dan entah kenapa pula tergerak hati memilih buku ini untuk dibaca, Wallahualam. Saya t...

    Walaupun Ustaz Hasrizal mengatakan beliau rindu akan bau pohon tin (dalam buku sebelum iniTravelog Tarbiah: Rindu Bau Pohon Tin), namun apabila membaca travelog ini, saya merasakan beliau lebih menyenangi ?pelariannya? ke Turki berbanding Jordan tempat beliau melanjutkan pelajaran ...

    'Secangkir Teh, Pengubat Letih'(STPL) adalah hasil kumpulan artikel-artikel dari blog saifulislam.com walau sebagai salah seorang pengekor setia blog tersebut namun bagi saya mendapatkan naskhah ini tetap menjadi suatu kemestian. Kata seorang teman kerana telah dan boleh dibaca onl...

    Buku ni berjaya menggubah aku menjadi seorang yang suka akan sejarah daripada seorang yang sangat bencikan sejarah. Lepas aku baca bab 18 yang direkemen oleh rakan aku, aku terus berminat nak habiskan buku ni dan start membaca buku sejarah yang lain. Seriusla, aku menjadi seorang yang ...

    ni buku pinjam..hehe..tapi mmg menjadi pengubat letih..mengubah persepsi buruk terhadap Turki dan rakyatnya..kebanyakan rakyat di Turki terkena fitnah daripada media asing yang mengatakan Turki dan Islam semakin jauh padahal kes itu tidaklah menyeluruh..ramai lagi rakyat turki yang mem...

    Buku ni seputar pengalaman beliau bermusafir di Turki sebanyak 20+ kali, dari zaman belajar di Jordan hinggalah dah ada anak seorang. Travelog ni banyak menggambarkan situasi Turki pada lewat 90-an hingga awal abad 21 dan jugak pandangan beliau pada tika tu. Ada pandangan beliau yan...

    agak lama juga mengambil masa utk menghabiskan buku ustaz hasrizal kali ni. bebanan buku medik yang makin menjulang2 tinggi ditambah pula dgn exam yang hampir setiap 2 mggu sekali menyukarkan pembacaan saya. alhamdulillah berjaya habiskan buku ni dengan baca few pages setiap malam se...

    Membaca Secangkir Teh Pengubat Letih (STPL) bukan saja memberikan kepuasan mencicip pengalaman kembara pengarang ke Turki, bahkan travelog ini menguak hikmah persaudaraan dua bangsa berbeza yang hanya dimungkinkan atas nama Islam. STPL juga mendedahkan wajah lain Turki yang selama i...

    Membaca buku ini kali kedua. Lebih menarik lagi, membaca kali kedua ini selepas pulang dri Turki. Membaca kali kedua, tulisannya lebih terasa di jiwa. Travelog di negara yang mempunyai sejarah yang panjang. Travelog yang bercerita tentang bangsa Turki yang berhadapan dengan krisis iden...

    Buku ini memang cukup mengasyikkan. Tidak tertekan membacanya. Sedar-sedar sudah hampir sebuah buku dibaca. Secangkir Teh Pengubat Letih merupakan kompilasi artikel berkenaan kembara penulis ke Turki. Saya rajin juga membaca artikel-artikel di laman web penulis. Tetapi tidak berapa ...

    Assalamualaikum wbt, tuan/ puan yang dirahmati Allah. Selepas 10 tahun tidak menjadi tamu, Ustaz Hasrizal beroleh rezeki untuk kembali bermusafir ke bumi Turki baru-baru ini. Segalanya memberikan perspektif yang segar untuk menggabungkan apa yang telah dirakamkan dalam buku Secangki...

    Sungguh terkesan dengan buku ini, terkesan dengan ukhwah kerana islam yang menyebabkan penulis bertandang ke Turki lebih dari 20 kali! Teruja juga dengan golongan Huffaz yang masih segar dengan budaya islamik yang menjadi asas sesetengah masyarakat di sana. Mempunyai penghafal Quran (...

    Tersipu-sipu sendiri melihat tarikh pembelian buku - Oktober 2013, lebih dua tahun yang lalu. Mungkin kerana awal buku ini memang menceritakan pengalaman Ust Hasrizal di bumi Turki, jadi kurang rasa urgensi untuk habiskan baca. Alhamdulillah dah habis baca semalam, and it was good a...

    Travelog tarbiah yang mengujakan. Saya tidak membaca semua entri di saifulislam.com, maka buku ini menjadi sangat lazat bagi saya. Saya suka sejarah. Apalagi sejarah Islam, kekhilafahan dan tentang Turki yang sangat-sangat ingin saya jejak ke sana. Terima kasih atas tulisan-tulisan Ust...

    Akhirnya tamat juga buku ini setelah dibaca sedikit demi sedikit. Buku ini telah lama dibeli sejak Pesta Buku tahun lepas dengan mendapat tandatangan penulis buku ini. Ternyata ia tidak menghampakan penggemar travelog seperti saya. Persahabatan penulis dengan warga Turki adalah jawapan...

    alhamdulillah, buku ni berjaa menjadi pengubat letih. kagum dengan penulis, dia begitu bersungguh sungguh mencari dan menggali sejarah kegemilangan islam. Moodnya dan suka duka penulis banyak dipengaruhi dengan minat nya itu. Semoga kita dapat mempelajari sesuatu dari buku ini, Bahas...

    tulisan ustaz selalunya...aduh bagus banget!!semalaman sahaja boleh habis...dengan izin allah ...

    Beautifully written. Satu contoh karya yang bukan travelog kosong. Susun kata juga sangat beradab dan kemas. Saya suka. Tak sabar nak ulang baca lagi. ...

    rasa cam nak gi turki plak :) ...

    ''Ada yang pergi ke Turki dapat pahala, ada yang pergi ke Turki dapat dosa.Menentukan siapakah diri yang ingin dibawa mengembara,adalah kunci besar menentukan kesan akhir yang bakal terhasil.'' ...

    Indah! ...